Artikel

5 Jurus Untuk Menghasilkan Ide; Brainstorming

Bagaimana cara terbaik untuk melakukan brainstorming? Sementara ada aturan-aturan dasar yang membuat prosesnya penuh makna dan efektif, ada lusinan cara untuk benar-benar menginspirasi ide kreatkita. Banyak fasilisator menggunakan lebih dari satu teknik dalam sebuah sesi brainstorming untuk menjaga kreatifitas tetap mengalir sembari mendukung gaya pemikiran dan ekspresi yang berbeda.

Tergantung pada situasimu, kamu mungkin ingin memulai dengan salah satu pendekatan unik yang dijelaskan di bawah. Atau… kamu mungkin ingin mulai dengan “brainstorming dasar”, dan kemudian menggantinya sesuai kebutuhan untuk memastikan kamu menghasilkan jumlah ide kreatif yang sangat berguna.

Brainstorming dasar tidaklah kompleks—walaupun ada teknik penting untuk memastikan suksesnya. Berikut  adalah hal paling dasar tentang cara kerja brainstorming:

  1. Kumpulkan sebuah kelompok orang bersama-sama untuk menangani masalah, tantangan, atau peluang.
  2. Minta kelompokmu untuk menghasilkan ide sebanyak mungkin—tidak peduli bagaimana tampak tidak terkaitnya mereka. Selama periode ini, tidak boleh ada kritik.
  3. Review idenya, pilih yang paling menarik, dan kemudian pimpin diskusi tentang bagaimana menggabungkan, meningkatkan, dan/atau menerapkan ide-ide tersebut.

Sementara proses ini mungkin sederhana secara teori, namun tidak selalu mudah untuk membuat ide baru. Dan itulah mengapa telah dikembangkan begitu banyak teknik brainstorming yang menarik dan menginspirasi.

Temukan teknik mana yang terbaik untuk sesi brainstorming-mu selanjutnya.

Brainstorming Analitis

Ketika brainstorming fokus pada penyelesaian masalah, dapat sangat berguna untuk menganalisa masalah dengan alat-alat yang membawa pada solusi kreatif. Brainstorming analitis adalah cara yang relatif mudah bagi kebanyakan orang karena itu menggambarkan pada kemampuan menghasilkan ide yang telah mereka bangun dalam sekolah dan tempat kerja. Tidak ada yang dipermalukan ketika diminta untuk menganalisa sebuah situasi!

1. Mind Mapping 

Mind mapping adalah sebuah alat visual untuk meningkatkan proses brainstorming. Pada dasarnya, kamu menggambarkan sebuah gambaran hubungan antara ide-ide.

Mulai dengan menuliskan goal atau tantangan, dan minta peserta untuk memikirkn pemrmasalahan terkait. Lapis demi lapis, tambahkan konten pada petamu sehingga kamu dapat melihat secara visual bagaimana, sebagai contoh, sebuah masalah dengan sistem telepon berkontribusi pada permasalahan dengan pendapatan per kwartal. Karena itu menjadi begitu populer, mudah untuk menemukan software mind mapping secara online. Namun kenyataannya, selembar kertas berukuran besar dan beberapa marker/spidol juga dapat melakukannya.

2. Brainstorming Terbalik

Brainstorming yang biasa meminta peserta untuk menyelesaikan masalah. Brainstorming terbalik meminta peserta untuk menemukan cara terbaik dalam menyebabkan sebuah permasalahan. Mulai dengan permasalahan dan tanyakan “bagaimana kita dapat menyebabkan ini?” Setelah kamu memiliki daftar cara bagus untuk membuat masalah, kamu siap untuk mulai menyelesaikannya! Pelajari lebih lanjut tentang cara mejalankan sesi brainstorming terbalik:

3. Gap Filling

Mulai dengan pernyataan dimana kamu berada. Kemudian tuliskan sebuah pernyataan kemana kamu ingin berada. Bagaimana kamu mengisi celah itu untuk mendapatkan tujuanmu? Peserta akan merespon dengan berbagai macam jawaban dari yang umum hingga tertentu. Kumpulkan itu semua, dan kemudian atur untuk mengembangkan sebuah visi tindakan.

4. Analisis Penggerak

Berkerja dengan kelompokmu untuk menemukan penggerak di belakang masalah yang sedang kamu selesaikan. Apa yang menggerakkan penurunan loyalitas klien? Apa yang menggerakkan kompetisi? Apa yang menggerakkan sebuah trend penurunan produktifitas? Saat kamu menyingkap penggeraknya, kamu mulai mendapatkan kilasan solusi yang mungkin.

5. Analisis SWOT

Analisis SWOT mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman sebuah organisasi. Biasanya, itu digunakan untuk menentukan apakah sebuah project atau usaha potensial layak diambil. Dalam brainstorming, itu digunakan untuk menstimulasi analisis kolaboratif. Apakah kekuatan kita yang sebenarnya? Apakah kita mempunyai kelemahan yang jarang sekali kita diskusikan? Ide baru dapat datang dari teknik yang telah dicoba dan nyata ini.

Kesimpulan

Brainstorming adalah teknik menakjubkan untuk menghasilkan ide, hadir dengan alternatif dan kemungkinan, menemukan cacat fatal, dan mengembangkan pendekatan kreatif. Namun itu hanya sebagus partisipan dan fasilitator. Semakin baik kamu memilih peserta, mempersiapkan tempat, dan mendorong diskusi, semakin baik juga hasilnya nanti.